DPRD Jatim Dorong Warga Konsumsi Daging Kerbau India

Amaluddin    •    Sabtu, 15 Oct 2016 09:22 WIB
daging kerbau
DPRD Jatim Dorong Warga Konsumsi Daging Kerbau India
Daging kerbau India. Foto: Antara/Irsan Mulyadi

Metrotvnews.com, Surabaya: Di saat pedagang sapi mempertanyakan kenapa Pemerintah Jawa Timur mengimpor daging kerbau dari India, Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) justru mengimbau masyarakat untuk tak khawatir mengonsumsinya.

"Pemerintah sudah mengecek dan menguji daging itu sebelum proses impor dilakukan," kata anggota Komisi B DPRD Jatim, Chusainuddin, kemarin.

Pemerintah, kata dia, juga telah mengirim tim sertifkasi halal dari Majelis Ulama Indonesia (MUI). Menurutnya, daging kerbau India bisa menjadi alternatif di saat harga daging sapi melambung.

"Impor ini bertujuan memenuhi kebutuhan gizi masyarakat," kata dia.

Dia meminta kebijakan ini didukung. "Meski masyarakat Jatim tidak terbiasa mengonsumsi daging kerbau, tapi nanti juga suka," kata Chusainuddin.

Pedagang sapi mempertanyakan kebijakan impor daging kerbau karena sebelumnya Pemerintah Jatim menyatakan surplus daging sapi.

"Katanya surplus, tapi kok malah impor," kata Ketua Paguyuban Pedagang Sapi dan Daging Segar (PPSDS) Jatim, Muthowif.

Menurut Muthowif, daging kerbau India ini sudah beredar di Madiun, Magetan, dan Surabaya. Harganya pun jauh dari daging sapi, yakni Rp60 ribu per kilogram. Sedangkan daging sapi di kisaran Rp110 ribu per kilogram.


(UWA)