Kontraktor Harus Bertanggung Jawab Pembongkaran Kelas

Syaikhul Hadi    •    Sabtu, 01 Dec 2018 15:08 WIB
pembangunan sekolah
Kontraktor Harus Bertanggung Jawab Pembongkaran Kelas
Suasana di SDN Wedungasri, Sidoarjo, yang tiga ruang kelasnya dibongkar pemilik modal, Medcom.id - Hadi

Sidoarjo: Dinas Pendidikan Sidoarjo, Jawa Timur meminta kontraktor bertanggung jawab atas proyek pembangunan Ruang Kelas Baru (RKB) di Sekolah Dasar Negeri Wadungasri, Kecamatan Waru, Sidoarjo, Jawa Timur yang dibongkar pemasok material. Pemasok kesal lantaran material senilai Rp211 juta yang diambil belum dibayar.

"Kita kembalikan ke normanya saja. proyek sudah dilelang dan sudah ada pemenangnya. Ya, kontraktor harus bertanggungjawab," kata Kepala Dinas Pendidikan Sidoarjo, Asrofi, Sabtu, 1 Desember 2018.

Baca: Siswa Wadungasri Kecewa karena Kelas Dibongkar

Menurut Asrofi, pascainformasi soal pembongkaran kelas, Dinas Pendidikan telah menerjunkan tim untuk menelusuri lebih lanjut perihal tersebut. Baik Pejabat Pembuat Komitmen (PPK), Konsultan Pengawas, hingga pejabat pemeriksa hasil pekerjaan (PPHP)

"Ini persoalan internal mereka. Ya harus mereka sendiri yang menyelesaikan, beda urusannya sama pemerintah," lanjut dia.

Menurutnya, setelah ada pengumuman pemenang lelang, tugas dan tanggungjawab kontraktor harus bekerja secara profesional. Ikatan kerja sama yang dibangun antara pemerintah daerah dengan kontraktor secara keperdataan, hanya menyangkut administrasi.

"Disana ada uang negara. Jadi kontraktor harus bekerja secara profesional. Kalaupun ada permasalahan secepatnya bisa diselesaikan," tandasnya.

Baca: Pemasok Material Bongkar Proyek SDN Wadungsari

Beberapa waktu lalu, seseorang yang mengaku penyuplai material bahan bangunan dan Pemodal proyek pembangunan mendatangi sekolah SDN Wadungasri, Waru, Sidoarjo. Mereka kecewa dengan kontraktor pelaksana pembangunan karena tak kunjung membayar material yang diambil dan beberapa modal lain untuk kepentingan proyek tersebut.

Proyek melalui dana APBD senilai Rp 468.258.000 itu tendernya dimenangkan oleh CV Sido Rejo. Proyek dikerjakan sejak Juli 2018 dan ditargetkan rampung pada pertengahan Desember mendatang. 



(ALB)