PWI Kecam Pemukulan Oknum TNI Terhadap Wartawan

   •    Senin, 03 Oct 2016 01:27 WIB
PWI Kecam Pemukulan Oknum TNI Terhadap Wartawan
Gerakan tolak kekerasan pada jurnalis. (FOTO: MI/ ANGGA MANGGALA)

Metrotvnews.com, Surabaya: Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Jawa Timur mengecam keras oknum anggota TNI Angkatan Darat dari Kostrad yang memukul dan merusak kartu memori kontributor Net TV Kota Madiun, Sonny Misdananto.

"Segala bentuk tindakan kekerasan terhadap wartawan yang sedang bertugas sangat tidak dibenarkan, apalagi ini oleh oknum TNI," ujar Ketua PWI Jatim Akhmad Munir kepada wartawan di Surabaya, seperti dikutip dari Antara, Senin (3/10/2016).

Menurut Munir, kekerasan pada wartawan merupakan pelanggaran terhadap Pasal 18 Undang-Undang Nomor 40 Tahun 1999 tentang Pers yaitu menghalang-halangi atau menghambat kerja wartawan.

"Itu ancaman hukumannya bisa kurungan selama dua tahun, atau denda Rp500 juta," ucap dia.

Munir menjelaskan wartawan yang sedang bertugas, dilindungi oleh undang-undang yang sama, tepatnya di pasal 4 dan Pasal 6.

"Seharusnya wartawan yang sedang menjalankan tugas harus juga dilindungi oleh aparat. Kalau melakukan tindakan kekerasan, itu aparatnya tidak paham dengan Undang-Undang Pers," ujar Munir.

PWI Jatim, kata dia, mendesak kepada Panglima TNI, khususnya KSAD dan Pangdam V/Brawijaya untuk menindak tegas oknum TNI tersebut sebagaimana diatur dalam hukum sesuai UU Pers.

Jika dibiarkan, lanjut dia, maka dikhawatirkan menjadi preseden buruk pada institusi TNI dan pers yang seharusnya saling bersinergi, bukan malah melakukan kekerasan terhadap wartawan yang sedang menjalankan tugas.

Terhadap kasus ini, Munir mengaku telah berkoordinasi dengan Kepala Biro Net TV Jawa Timur Muhammad Mustika, sekaligus mendorong agar kejadian tersebut dilaporkan ke Denpom setempat.

"Beliau sudah oke, dan PWI akan mendampingi serta memberikan advokasi hukum sampai penangganan kasus ini selesai," tutur dia.

Sebelumnya, kontributor Net TV Kota Madiun Sonny Misdananto mengalami tindak kekerasan yang dilakukan oknum TNI AD dari Yonif Para Raider 501/Bajra Yudha saat hendak meliput peringatan malam satu suro.

Selain dipukuli, kameranya diambil dan kartu memori yang menyimpan gambar oknum anggota Kostrad tengah memukuli peserta konvoi dari perguruan silat SH Teratai dirusak.

(SCI)