KPK Geledah Kantor Pemkab Pamekasan

   •    Jumat, 04 Aug 2017 19:05 WIB
ott kpk
KPK Geledah Kantor Pemkab Pamekasan
Bupati Pamekasan Achmad Syafii dengan menggunakan rompi tahanan dikawal petugas. --Foto: MI/ROMMY PUJIANTO--

Metrotvnews.com, Pamekasan: Komisi Pemberantasan Korupsi menggeledah Kantor Pemerintah Kabupaten Pamekasan, Jawa Timur, Jumat 4 Agustus 2017. Penggeledahan dilakukan terkait kasus suap dana desa senilai Rp250 juta dalam operasi tangkap tangan, Rabu 2 Agusutus.

Selain Kantor Pemkab, KPK juga menggeledah Pendopo Bupati Pamekasan, tim KPK juga menggeledah kantor Wakil Bupati Pamekasan, Pelaksana Tugas (Plt) Sekda, dan ruang kerja asisten Pemkab Pamekasan di lantai II Pemkab Pamekasan.

Tim selanjutnya bergerak menuju Pendopo Ronggosukowati Pamekasan. Di Pendopo, tim juga menggeledah ruang pribadi bupati, dan ruang ajudan Bupati Pamekasan. Penggeledahan di dua lokasi ini dijaga ketat petugas, dan wartawan dilarang mendekat.

Tim dari Jakarta ini tiba di Pamekasan dengan mengendarai lima unit mobil dan selanjutnya, sekitar lokasi dijaga ketat petugas bersenjata laras panjang dari aparat Polres Pamekasan.

"Kami hanya diminta bantuan untuk mengamankan tim KPK selebihnya kita kurang paham, karena bukan wewenang kami," kata Kepala Bagian Operasional (Kabag Ops) Polres Pamekasan Kompol Sarpan, seperti dikutip Antara.

Bupati Pamekasan Achmad Syafii ditangkap KPK terkait kasus proyek dana desa senilai Rp100 juta, dengan nilai suap proyek Rp250 juta ke Kajari Pamekasan.

Bupati ditangkap tim KPK Rabu 2 Agustus bersama 10 orang pejabat lainnya di lingkungan Pemkab Pamekasan, termasuk penerima suap Kajari Pamekasan Rudi Indra Prasetya dan Kepala Inspektorat Pemkab Pamekasan Sutjipto Utomo.

Pejabat negara lainnya yang juga diciduk tim KPK, ialah Kasi Pidana Khusus Kejari Pamekasan Eka Hermawan, dua orang staf kejari masing-masing Sugeng dan Indra Pramana, staf Inspektorat Pemkab Pamekasan Noer Salehuddin dan Margono, Kepala Desa Dasuk, Kecamatan Pademawu, Agus Mulyadi, dan Kepala Desa Mapper, Kecamatan Proppo, Moh Ridwan.

Sebanyak 10 orang itu selanjutnya digiring ke Mapolda Jatim untuk dilakukan pemeriksaan, sebelum akhirnya dibawa ke kantor KPK di Jakarta.

Dari 10 orang pejabat negara itu, lima di antaranya telah ditetapkan sebagai tersangka, yakni Bupati Pamekasan Achmad Syafii, Kepala Kejari Pamekasan Rudy Indra Prasetya, Kepala Inspektorat Pemkab Pamekasan Sutjipto Utomo, Kepala Desa Dasuk Agus Mulyadi, dan Kabag Inspektur Noer Solehuddin.

Para tersangka dijerat dengan Pasal 5 ayat 1 huruf b atau pasal 13 UU Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi junto Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP.

Pasal itu mengatur mengenai memberi sesuatu kepada pegawai negeri atau penyelenggara negara dengan maksud supaya pegawai negeri atau penyelenggara negara tersebut berbuat atau tidak berbuat sesuatu dalam jabatannya yang bertentangan dengan kewajibannya.

Ancaman hukuman minimal 1 tahun penjara dan maksimal 5 tahun penjara dan denda paling sedikit Rp50 juta dan paling banyak Rp250 juta.

Kajari Pamekasan Rudy Indra Prasetya disangkakan dengan pasal 12 huruf a atau pasal 12 huruf b atau pasal 11 UU Nomor 31 Tahun 1999 yang diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

Pasal itu mengatur mengenai pegawai negeri atau penyelenggara negara yang menerima hadiah, padahal diketahui atau patut diduga bahwa hadiah tersebut diberikan sebagai akibat atau disebabkan karena telah melakukan atau tidak melakukan sesuatu dalam jabatannya yang bertentangan dengan kewajibannya, dengan hukuman minimal 4 tahun penjara dan maksimal 20 tahun penjara dan denda paling sedikit Rp200 juta dan paling banyak Rp1 miliar.



(ALB)