Mentan Minta Rp1,2 Triliun Biaya Perjalanan Dinas Dialihkan untuk Penambahan Alsintan

Intan fauzi    •    Jumat, 28 Oct 2016 05:48 WIB
mentanberita kementan
Mentan Minta Rp1,2 Triliun Biaya Perjalanan Dinas Dialihkan untuk Penambahan Alsintan
Mentan Andi Amran Sulaiman panen padi di Desa Ngompro, Kabupaten Ngawi, Jawa Timur. Foto: MTVN/Intan Fauzi

Metrotvnews.com, Ngawi: Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman bertekad untuk terus menambah bantuan alat dan mesin pertanian (alsintan) tahun depan. Ia meminta anggaran biaya perjalanan dinas dialihkan untuk membeli alsintan.

"Aku pilih biaya perjalanan dinas dikurangi daripada alsintan dikurangi untuk rakyat, itu pilihan kami," kata Amran di Desa Ngompro, Ngawi, Jawa Timur, Kamis (27/10/2016).

Amran menjelaskan, biaya perjalanan dinas bisa mencapai Rp1,2 triliun per tahun. Ia memastikan duit triliunan itu meningkatkan produksi pangan. Hal tersebut ia ungkapkan di hadapan Bupati Ngawi Budi Sulistiyono usai panen benih padi hibrida varietas Sembada B9.

"Kami minta SPJ dihilangkan, kami Rp1,2 triliun biaya perjalan dinas. Ini kan gratis kan bupati? Enggak dibayar nanti, aku lebih baik ngomong sekarang daripada bapak beri kuitansi nanti karena biaya dicabut Rp1,2 triliun dijadikan traktor, dijadikan combine harvester, jadikan alsintan, jadikan benih," papar Amran.

Sementara itu, bagi petani yang tidak memaksimalkan bantuan alsintan dari pemerintah, Amran akan menarik kembali alsintan. Ia meminta Dirjen Tanaman Pangan Hasil Sembiring untuk memberikan alsintan yang tidak dimanfaatkan kepada kelompok tani yang membutuhkan.

"Kami ambil, kami tarik, Pak Dirjen semua yang tidak menggunakan (alsintan) tarik, lapor, kasih kelompok lain," tegas Amran.


(ALB)